Jumat, 12 Oktober 2012

0 10 HAL YANG MEMBUAT DOA TIDAK TERKABUL





Bismillahirrahmannirrahim..
Alhamdulillah.. sungguh betapa saya bersyukur atas segala nikmat Allah yang Melimpah dan Berkah yang telah diberikan-Nya kepada kita dan seluruh hamba-Nya di dunia ini. Nikmat yang membuat semua orang terangkat derajatnya kala memiliki dan mampu mengamalkannya, menebarkannya di muka bumi ini yaitu nikmat ilmu. Ilmu adalah satu kenikmatan dari Allah yang berdampak begitu besar dalam hidup kita. Betapa Allah telah menjanjikan kemuliaan bagitu orang-orang yang berilmu di muka bumi ini. Beruntunglah sekali kita yang tidak bosan menuntuk ilmu, menebarkan ilmu dan menjalankan ilmu.
Hari ini saya tertegun, takut, malu,menyesal  dan sedih, kala saya mendapatkan ilmu  yang sebenarnya sering dikoar-koarkan diberbagai kajian di mesjid-mesjid karena, saya baru bisa meresapi setiap getar-getar ketakutan saya saat ini. 10 Hal yang menyebabkan terhalangnya doa. Astagfirullah, termasukkah kita kedalam orang-orang yang demikian sehingga doa-doa kita terlambat atau mungkin tidak dikabulkan oleh Allah. Na’udzubillah..
Wahai saudara-saudariku, rekan-rekan sekalian yang begitu mencintai Allah dan Rosulullah, yang mengakui dirinya sebagai seorang muslim dan muslimah, mari kembali kita renungkan 10 hal yang mampu menyebabkan doa kita tidak dikabulkan oleh Allah, yaitu :
1. Kalian mengetahui adanya Dzat Allah, tetapi tidak mau mengetahui hak-hak Allah sebagai Rabb untuk disembah dan dipuji.
Astagfirullahal ‘adziim, sudahkah kita memenuhi hak-hak Allah selama ini?
Betapa tidak jarangnya kita kala mendengar Adzan lantas kita melalaikan panggilan-Nya. Inilah salah satu contoh dari hak-hak Allah yang terkadang sering kita semua lalaikan. Kita bersyukur ketika panggilan shalat itu datang, namun tidak segera melaksanakannya. Sungguh betapa mirisnya semua itu kala kita putar balikkan kepada diri kita yang senantiasa menuntut hak-hak kita kepada Allah, sedangkan kita belum mampu untuk memenuhi hak-hak Allah dalam diri kita. Astagfirullah… mari banyak-banyak beristighfar dan perbaiki diri, karena mungkin masih banyak lagi hak-hak Allah yang belum bisa kita penuhi selama ini.
2. Kalian membaca Al-Quran tetapi kalian tidak mau mengamalkannya isinya.
Astagfirullahal ‘adziim, sudahkah kita mengamalkan isi Al-Quran?
Setiap hari kita membaca, bahkan mungkin sudah dalam bilangan “one day one juz” atau bahkan lebih, tapi sudahkan kita mengamalkan isinya. Al-Quran adalah firman Allah dan isinya adalah benar. Ada banyak hal yang tersampaikan didalamnya agar kita senantiasa taat dam memenuhi hak-hak Allah. Sering kali kita lalai untuk mengamalkan isinya, tidak hanya kelalaian untuk disampaikan kepada orang lain tapi juga kelalaian dalam pengamalan untuk diri kita pribadi. Sebagai contoh yang mungkin sering tanpa sadar kita lakukan adalah sudah kita terhindar dari ghibah hari ini? sudahkan kita bersilaturrahmi hari ini? dan masih banyak lagi..
Astagfirullah… mari banyak-banyak beristighfar dan perbaiki diri atas segala kelalaian kita.
3. Kalian mengakui bahwa syetan itu musuh yang nyata, tetapi kalian mengikuti dengan suka rela bisikannya.
Astagfirullahal ‘adziim, sudahkah kita mampu menyepelekan bahkan bersikap tegas atas bisikan syetan?
Ada banyak faktor yang terkadang sering membuat kita tergelincir dari bisikan atau hasutan-hasutan syetan, diantara :
1. kita sering lalai menghadirkan Allah di hati kita (poin no 1),
2. kita lupa mengamalkan isi kandungan dalam Al-Quran yang selama ini kita baca.
3. kita lalai menjaga kebersihan hati
4. seringnya kita menyepelekan dosa kecil, contoh : makan dan minum sambil berdiri, tidak amanah terhadap waktu, merasa aman dengan hidup kita hingga lupa mengingat kematian, dan banyak lagi.
Astagfirullah… mari banyak-banyak beristighfar dan perbaiki diri atas segala kelalaian kita.
4. Kalian mengaku bahwa mencintai Rosullah, tapi kalian masih suka meninggalkan ajaran dan sunnahnya.
Astagfirullahal ‘adziim, sudahkan kita menjalankan ajaran dan sunnah rasul sehingga kecintaan kita bisa dibuktikan? jika belum mari kita tingkatkan amaliyah kita sehari-hari.
5. Kalian sangat menginginkan surga, tapi tidak pernah melakukan amalan ahli surga.
Astagfirullahal ‘adzim, sudah amalan kita layak untuk menginjakan kaki di surga?
Sungguh, ada rasa getir kala mendengar surga itu sendiri. Ukuran rasa dimana kita sanggup melayakkan diri kita untuk menjadi salah satu penghuni surga. masih sering kita dilenakan oleh kecintaan kita terhadap dunia, sehingga lalai untuk mempersiap bekal di akhirat kelak. Betapa yang kita mampu hanya mendambakan, namun sering melalaikan amalan ahli surga itu sendiri. Sebut saja, salah satunya Shalat. Sudahkah kita amanah dan tepat dalam menjalankan waktu shalat? sudahkah kita khusyuk dalam shalat? semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita semua.
6. Kalian Takut masuk kedalam neraka, tapi kalian senang dengan perbuatan ahli neraka.
Astagfirullahal ‘adzim, sanggupkah kita merasakan panasnya api neraka?
Mendengar katanya saja, alis kita sudah terangkat, hati kita menciut, dan istighfar seakan tak mau lepas dari lisan kita. Jangankan api neraka, terkena api duniapun kita meringis kepanasan. Diberi terik matahari yang berkepanjanganpun, kita mengeluh. Bagaimana dengan neraka? na’udzubillah, semoga Allah mengampuni dosa kita semua dan semoga kelak Rosulullah berkenan mengakui kita sebagai umatnya. Amiin Ya Rabb.
7. Kalian mengakui bahwa kematian pasti datang, namun kalian tidak pernah mempersiapkannya.
Astaghfirullahal ‘adzim, sudahkan amalan kita cukup untuk membekali kita hingga Allah dan Rosulullah ridho memasukkan dan menggolongkan kita ke dalam golongan ahli surga?
Kematian itu pasti menghampiri kita semua, namun waktunya tidak ada yang tahu. Bahkan jika harus diperjelas lagi, satu detik dari nafas kita sekarang ini pun belum tentu kita terjamin masih hidup. Andai kita mengetahui kematian itu kapan datangnya, pastilah tidak ada yang akan memikirkan kesenangan dunia. Kita akan senantiasa beribadah dan beribadah karena takut kala Allah menghisab setiap amalan kita, yang nampak adalah gejolak neraka yang siap melumat habis tubuh kita. Inilah pentingnya menerapkan sebuah pribasa yang kurang lebih seperti ini :”beribadahlah seolah-olah kalian akan mati besok hari.”
8. Kalian sibuk mencari aib orang lain, tetepi cacat dan aib diri kalian dilupakan.
Astagfirullahal ‘adzim, sudahkah kita menjaga lisan dan nafsu ini dari ghibah?
Mari kita jaga lisan kita, hati kita, dan pikiran kita dari sifat yang satu ini. Betapa berghibah itu sama halnya seperti kita memakan bangkai saudara kita sendiri, saking buruk-buruknya perbuatan ini. Bukankah kita ingin aib kita terhijab dari siapapun? maka, hijablah aib orang lain dan jauhi ghibah.
9. Kalian setiap hari memakan rezeki Allah, tetapi kalian jarang mensyukurinya.
Astagfirullahal ‘adzim. sudahkah kita bersyukur atas rezeki Allah hari ini?
Bersyukurlah, maka nikmat kita akan ditambahkan oleh Allah. Jangan pernah lupa untuk mensyukuri setiap nikmat Allah yang telah Allah berikan kepada kita, walaupun itu hanya setetes air. Syukur adalah pelapang hati kita, kala kita bersyukur, Allah bukannya malah mengurangi rezekinya, tapi justru akan menambah lebih banyak lagi bahkan berlipat-lipat. Bersyukurlah, karena belum tentu apa yang kita dapatkan hari ini di dapat pula oleh orang lain atau kita dikemudian hari.
10. Kalian sering mengantar jenazah ke kubur, tetap tidak menyadari akan mengalami hal serupa.
Astagfirullahal ‘adzim. sudahkah kita menyadari kematian itu akan siap datang kapan saja tanpa kita ketahui?
Sering kita menghadiri atau melayat kepada tetangga, atau kerabat kita yang meninggal, namun terkadang untuk menanamkan rasa kesadaran kita akan kematian itu yang sering terlupakan begitu saja. Jika harus kita renungi, ada apa dengan diri kita sehingga begitu sulit untuk menyadarkan diri kita bahwa kematian itu akan senantiasa datang kapanpun dan dimanapun? sudahkah kita siap mempertanggung jawabkan hidup kita? semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita semua.
Alhamdulillahirabbil’alamiin… semoga ilmu yang di dapat hari ini bisa bermanfaat bagi kita semua. Mohon maaf atas segala kesalahan dan mari kita sama-sama untuk memperbaiki diri kita kearah yang jauh lebih baik sebagai hamba Allah dan umat Rasulullah….
Wasalam..



0 komentar:

Poskan Komentar

 

ekoqren Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates