Minggu, 03 Maret 2013

0 Partai Pengemis Indonesia



Ketua Umum Partai Pengemis Anti Korupsi




Abal  : Tede, ketua partai politik jadi tersangka apakah juga membuktikan  kadernya ikutan …?
Tede  : bisa ya bisa tidak, bal
Abal  : persentasenya fifty fifty ya
Tede  : setuju tapi bisa jadi 60 - 40
Abal  : oh ya…?
Tede  : ya iyalah Bal, zaman kini mana ada korupsi sendirian, pasti ber…. sama sama
Abal  : bener kate loh, tapi zaman dulu korupsinya kovensional ,…
Tede  : coba jelaskan apa itu korupsi kovensionmal, agar yang baca posting ini paham,…
Abal  :  begene, dulu yang korupsi itu juru bayar, die ambil uang dari brangkas kemudian ngabur…
Tede  : oh  gheto, duitnya juga ngak banyak, paling ratusan ribu ngak sampe 3 juta perak.
Abal  : sekarang modus korupsi canggih, mulai dari perencanaan anggaran sudah adeijon ijon an
Tede  : apaan ijon ijonan , Bal….
Abal  : itu itu tuh, kalau proyek ente pengen lolos, harus ngasih duit dulu ke …. (of the record)
Tede  : dp (bukan dewi persik) maksud loh ?
Abal  : cerdas lu, down payment 10-30 persen
Tede  : ngomong ngomong ade ngak ye Bal,  ketua partai yang anti  korupsi
Abal  : ada ada,… tuh si dia Ketua Partai Pengemis
Tede  : mane ade ketua partai pengemis di negeri ini
Abal  : eh, ente khan penggemar berat serial silat Kho Ping Ho,…
Tede  :  hehehehehe meman memang  ade gue inget Kai-pang Partai Pengemis dari Gunung Shaolin,….
Abal  :  nah,…..
13622181411279250260
Ketua Partai Pengemis Kai Pang (Khopingho.com)



Dikunyah Dulu Terus Ditelan

Mbah Sarinah sedang bersedih. Hari ini dia harus melepaskan Tarjo, cucu kesayangannya yang jadi tentara, untuk bertugas ke perbatasan Timor Leste. Sejak semalam simbah sudah menangis terus sampai seisi rumah tak tahu lagi harus bicara apa untuk menenangkannya.
Tangis simbah makin jadi saat melihat cucunya yang sudah berseragam lengkap, menenteng ransel dan mencium tangannya berpamitan.
Tarjo : Tarjo berangkat dulu ya mbah. Mohon do’anya simbah, semoga semuanya lancar dan cepet selesai tugasnya.
Simbah : Iya, le. Kamu yang hati-hati di tanah orang. Jangan sembrono!
Tarjo : Baik mbah. Simbah juga hati-hati ya mbah. Jangan lupa jaga kesehatan. Tarjo berangkat dulu.
Simbah : Iya. Eh, tapi, kamu nanti makannya gimana le?
Tarjo : kalau makan ya biasa to mbah. Dikunyah dulu terus ditelen.
Simbah : dasar putu gemblung!!



Arrgghh!! Gue Bacok, Ngeh Lu!



jadi, sebelum baca sediakan tissue jika tidak maka jangan salahkan saya tentang apa yang akan terjadi pada anda sodara-sodara sekalian!!!
kisah ini terjadi berdasarkan kebenaran yang di sampaikan oleh sodara kandung saya. tidak ada penambahan dan pengurangan sama sekali. saya tidak berani melakukan itu!. maka, beginilah sodara saya bercerita :

     jadi, di suatu pagi yang indah yang cerah yang semangat dan yang penuh bunga-bunga itu, tibalah saatnya untuk kami mendalami suatu pelajaran yang mendebarkan jiwa raga (apalagi kalo bukan matematika? paling-paling lawan imbangnya matematika yaa Pkn.).
nah, dengan ca’emnya dan penuh kibasan angin sepoi-sepoi mengiringi langkah si guru memasuki ruangan kami. siapa sangka!!! si guru tersenyumm!! arghh!!
trus si guru mulai nyapa udah gitu lanjut ngabsen.

guru  :  pagi anak-anakk kuu????? (suara nya betul-betul cettar membahana menggelagar cuar-cuar penuh kembang api)

murids  :  pagi buu..

guru  :  ibu mulai ngabsen yaaaa..??? di?? dina???

dina   :  sa? sayaa buuu???? (berlagak meniru aksen cetar membahana si guru.)

guru  :  (melirik dina tapi senyum penuh bunga-bunga di sertai angin sepoi-sepoi itu masih kekeh di bibir) aa??? alinuddin???

dina  :  uu? udah DO buuk???? (dasar kurang kerjaan yah ni murid sebiji, udah pemain tunggal sebagai hawa di kelas nya yang sarat para perjaka ting-ting,eh masih banyak aksi juga si upil secuil ini kekeh pen ganggu si guru)

guru  :  (melotot.) baiklah kita lanjut ke pelajaran terakhir yaa nakkkk…
50 menit kemudian.

guru  :  alinuddin??? maju ya nak.. kerjakan no?? nomor du? duaaa… (bergaya bak ayu ting-ting)

dina  :  (agak naikin alis. dalam hati : ‘wah sarap kali yakk ni guru. gue jejalin duren baru tau rasa. mabok, mabok dah lu!.’) alinuddin udah DO BU’!!!

guru  :  (sok-sok agak mikir) oh, iya yaa… hahaha.. dodi?? maju nakk..
teng..teng..tengg…!!

yes, waktunya pulang! akhirnya berakhir juga ritual penuh bunga-bunga mawar berduri raksasa dengan si guru nan semok ini.
tapi cui..

guru  : alinuddin?? (membaca buku absensi siswa) nilai kamu tidak ada ya nakk..

dina  :  (angin berhembus dari bulu-bulu matanya, berhembus dari bulu-bulu kakinya, berhembus dari bulu-bulu keteknya, berhembus dari bulu-bulu hidungnya, berhembus dan terus berhembus dengan lembut… wuss….wuss…wusssss…….!!!!!! BRAKKK (dina memukul meja.))

UDAH DI BILANG UDAH DO ALINUDDIN BU’. UDAH De’Oo, De’Oo, D’OOOOOO BU’, D’O!!!!!

guru  :  iya-iya tau. gak usah teriak-teriak dinaaa.. (senyum sok manja)

dina  :  (beghh..!! betul-betul gue jejalin duren baru ngeh lu.)
hahahaha…(perhatian, ini bukan tawa bahagia! ini tawa pen BACOK tuh guru. Argghh!!)

0 komentar:

Poskan Komentar

 

ekoqren Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates