Sabtu, 03 November 2012

0 Gara - Gara Balas Dendam Sekretaris Cantik


Godaan iman pada Sabtu pagi di kantor. Ketika itu Manager Proyek,Paiman bijaksono (nama samaran) sibuk menyiapkan laporan buat Weekly Report hari Senin.
Belum kelar ujug-ujug nyelonong sekretaris cantik bernama Rara tiadatara (nama samaran).   Muka manyun  Paiman bijaksono mendadak sumringah. Kehadiran Rara tiadatara  bak “pucuk dicinta ulam tiba” atau dalam bahasa jawa(cilacap) “ula marani gebuk”.
Sebagai lelaki usia 30an yang gesit, sang Manager yang dipanggil Pak PB sudah lama lagi mumet. Konon beberapa bulan “disapih” oleh istri akibat cekcok. Tidur mereka beda kamar. Libur panjang belaian kasih sayang alias disapih istri yaitu Nunik Utami (nama samaran). Kondisi suami-istri ini dalam bahasa orang PLN  begini:
           “Maaf Dilarang Menyentuh Tegangan Tinggi”.

Dalam keadaan begini Pak PB nampak gregetan kalo liat cewe. Bawaannya mata pengin scanning sexy girl dari ujung rambut sampai ujung kaki. 
Sampe sampe lupa istri yang lebih cantik dibanding cewek-cewek yang sempat di-scanning oleh matanya secara diam-diam.
“Pak PB, ada kirim salam dari janda kaya. Yang muda dan cakep itu tuuuh… Inget nggak?” RARA buka rayuan pembukaan.
“Ah, yang bener? Pantes kalo dia datang Kemari suka senyum-senyum sama aku. Wahhhh… Kira-kira ada maksud apa yah kirim salam lewat kamu?” Pak PB berdebar hati ngarep ngarep sesuatu yang anget.
Membaca gelagat umpan kena sasaran, RARA  mikir sebentar. Dalam hati berkata “kerjain ah hihihi”. Sekalian balas dendam pernah dikerjain oleh Pak PB, dulu.
“Kayaknya si doi ada minat deh ama Pak PB.  Yah sapa tau jodoh. Si doi sering curhat ama saya dan sering muji muji Pak PB. Begitulah kalo cewek sedang jatuh cinta”, demikian pancingan dan rayuan gombal made in RARA  buat ngerjain PB.
Tanpa pikir panjang Pak PB langsung beliin hadiah mak comblang ( makelar cinta ) kepada RARA. Bentuknya adalah HP seri terbaru.

Malam Minggu.
Buat follow up bisikan rahasia dari RARA , malamnya Pak PB  style keren. Dia nyamperin rumah doi si janda kaya. Harapannya dari rumah Pasar Minggu Jakarta Selatan mau ajak romantisan berdua di Pantai Ancol. Atau paling apes ngajak nonton bioskop. Segala macam jurus cinta dan imaginasi sensual berkelebat dalam batok kepalanya. Ibarat kucing nyamperin dendeng, dia siap santap dari posisi manapun. Sing penting asyik.
Dia pikir langkah cepat ini harus diambil. Ibaratnya dapet proyek: ambil duluan, urusan belakangan. Dalam hatinya berbisik jangan sampai si doi disambar orang. Terutama disambar oleh temennya yaitu (semua nama samaran) :PAINO,PAIJO,PAIMAN,dan KARYO
Tapi alangkah kagetnya begitu nyampe pintu gerbang. Dia ngintip dari lubang kunci. Dia liat si doi bikin cemburu. Waaah…! Dengan murkanya Pak PB  nelpon RARA .
“RARA , duh gimana sih Kamu? Aku ke rumah dia nih. Koq  Aku liat dia pangku-pangkuan ama cowok di teras?”

“Hah? Pangku-pangkuan?”
“Iya. Aku liat sendiri, sumpah! Gila mesra banget… Pangku-pangkuan ama sikep-sikepan ama ambung-ambungan… Asu… Asu…!”
Sambil cekikikan RARA  membalas, “Hahaha… Yaiyalah, dia tuh janda kaya. Tapi duluuu… Sekarang udah punya suami.”
Gubrakkk…! PB lemes lemes, terkaing-kaing di malam minggu. Dasar lagi apes, ndilalah sampe rumah langsung dipentungin pake gagang sapu oleh istri. Si istri (Nunik Utami) ngamuk akibat pengaduan dari Yuli Agustina  yang nggak kebagian uang tutup mulut seperti RARA
***

-kemiripan nama memang sengaja biar rame. heheheheeeee

0 komentar:

Poskan Komentar

 

ekoqren Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates