Jumat, 01 Maret 2013

0 STRATEGI PENGEMBANGAN MOTORIK ANAK BAYI




Strategi pengembangan motorik mencakup 3 bidang :
  1. Strategi pengembangan motorik kasar                                                                                                                                           Bentuknya  menyangkut seluruh otot tubuh dan kemampuan menggerakkan berbagai bagian tubuh atas perintah, mengontrol gerakan tubuh dalam hubungan dengan berbagai faktor yang berasal dari luar dan dari dalam seperti gaya berat dan lateralisasi.                                                                                                                                     Manfaatnya adalah dengan mengembangkan kehalusan dan kelenturan, efektivitas gerak tubuh, meningkatkan kemampuan orientasi ruang, meningkatkan kesadaran tubuh                                                                                           Aktifitasnya berupa aktivitas berjalan,  aktivitas Balok Keseimbangan, dan aktivitas motorik kasar lainnya.
AKTIVITAS   BERJALAN
  1. Berjalan kedepan    :  Berjalan pada garis lurus atau menikung,  berjalan pada lebar atau garis sempit,  berjalan pelan – berjalan cepat/lari, berjalan bersepatu – tanpa sepatu.
  2. Berjalan Mundur      :  Berjalan Mundur
  3. Berjalan Menyamping    :  Menyamping ke kanan –kekiri, dengan satu kaki- menyilang kaki.
  4. Berjalan Bervariasi          :  Berjalan jinjit, berjalan sambil memungut benda, berjalan sambil menjatuhkan benda berjalan sambil memasukkan bola kekotak, berjalan dengan mata dipusatkan pada berbagai ruangan
  5. Berjalan Meniru Hewan:  Berjalan seperti gajah, berjalan kelinci, berjalan kepiting, berjalan Bebek, berjalan cacing / ulat.
  6. Berjalan di Bulan               : Berjalan meniru langkah-langkat astronot dibulan
  7. Steppingstones                  : Menempatkan benda-benda untuk pijakan kaki kanan atau kiri dengan warna atau huruf berbeda. Misalnya T untuk kaki kanan U untuk kiri. Merah kaki kanan kuning kiri.
  8. Permainan Kotak               : Dilakukan dengan dua kotak ukuran sepatu, satu didepan satu di belakang, anak             melangkah kotak depan dengan kedua kakinya, memidahkan kotak –kotak tersebut maju                                        ke depan ke garis akhir.
  9. Berjalan pada garis             :   Dilakukan dengan terlebih dahulu membuat garis warna / tali warna di lantai  dengan   bentuk lengkung, bentuk siku, bentuk spiral.
  10. Jalan tangga                        :  Berjalan dianak tangga  maju, mundur, atau meloncat.
AKTIVITAS  BALOK  KESEIMBANGAN
Berupa papan datar berukuran 2×4 inci sepanjang 8 sampai 12 kaki. Dapat dibua lebar atau sempit. Meniti balok yang
sempit lebih sulit dari balok yang lebar. Letaknya harus dijaga agar tidak membahayakan anak.
  1. Berjalan ke depan     : Meminta anak berjalan kedepan perlahan-lahan melintasi balok, berjalan dengan langkah   biasa atau cepat.
  2. Berjalan Mundur      : Berjalan mundur perlahan-lahan melintasi balok, berjalan dengan langkah biasa atau cepat.
  3. Berjalan Miring         : Melewati balok menyamping ke kiri atau kekanan, atau dengan satu kaki menyilang ke kaki   lain.
  4. Variasi yang lebih kompleks,    menambah dengan aktivitas memutar, mengambil benda di papan, menjatuhkan bola  kekotak, berjalan sambil menutup mata, atau berjalan sambil memusatkan pandangan kesuatu  objek.
AKTIVITAS  MOTORIK  KASAR LAINNYA
  1. Papan Luncur        : Penggunaan papan luncur dapat dilakukan denga telungkup, jongkok atau berdiri.
  2. Stan-up                    : Menyuruh anak berjongkok di lantai, kemudian diminta bersdiri,  jongkok dan berdiri lagi  secara berulang-ulang.
  3. Meloncat                  : Telapak kaki terpisah satu sama lain, sambil tangan diangkat keatas kepala,Variasi dapat dibuat dengan meloncat membuat seperempat putaran , setengah putaran,  meloncat kekiri dan kekanan, kebarat ke timur dsb.
  4. Melambung             : Dilakukan diatas trampolin, bedspring, mattres atau diatas ban truk besar (ban dalam).
  5. Lari Cepat Bertahap    : Lari  cepat diiringi oleh tepuk tangan atau musik ritmik, dan kecepatan dapat diubah-ubah dari lambat ke cepat atau dari cepat ke lambat.
  6. Permainan Simpai : Permainan simpai dapat dilakukan dengan berbagai ukuran. Simpai diputar pada tangan, kaki pinggang dan sebagainya.
2. Strategi Pengembangan Penghayatan dan Kesadaran Tubuh
Pengembangan penghayatan tubuh dapat dilakukan  untuk tujuan meningkatkan penghayatan yang akurat tentang letak bagian-bagian tubuh dan fungsi mereka. Satrategi ini mencakup :
Bentuk dan Aktivitas:
  1. Menunjuk Bagian Tubuh    :  Akan lebih sukar dilakukan dengan mata tertutup., dan mengikuti pola ritmik        tertentu. Bagian yang ditunjuk dapat mencakup : hidung, siku kanan, pergelangan  kaki kiri, dll
  2. Permainan Puzzle                 :  Bentuk hewan dan manusia akan meningkatkan pemahaman tentang fungsi tubuh.
  3. Mencari bagian yang hilang    :  Menggunakan gambar orang atau hewan  yang bagian-bagian tubuhnya dihilangkan.
  4. Menggambar seukuran tubuh :  Meminta anak tergeletak dilantai yang dialasi selembar kertas lebar. Diatas      kertas melakukan tracing sekitar tubuh, dan selanjutnya mewarnai pakaian dan     sebagainya dapat menjadi saran penghayatan dan kesadaran aktivitas tubuh.
  5. Meraba perbagai bagian tubuh
  6. Permainan pantomim
  7. Mengikuti perintah                     :  Meletakkan tangan kiri diatas mata kanan, Tangan kanan diatas pundak kiri,  Meletakkan tangan kanan didepan   tangan kiri, memutar kekanan, berjalan dua langkah kekiri kemudian memutar kekiri dan sebagainya.
  8. Membuat Estimasi                       :  Meminta anak memperkirakan banyaknya langkah yang akan dibuat untuk  mencapai   suatu tujuan tertentu.
  9. Ekspresi Wajah
  10. Aktivitas Air                                 :  Dilakukan di kolam renang dengan mengapung dipermukaan air, meluncur, dan     berenang merupakan pengembangan motorik yang sangat baik.

0 komentar:

Poskan Komentar

 

ekoqren Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates