Rabu, 24 Oktober 2012

0 Perjaka ting-ting Masih Dibungkus Plastik





Seorang gadis desa yang masih lugu hendak merantau ke kota Jakarta,dibekali pesan oleh simboknya.
“Nduk. . kalau kamu ke kota dan kebetulan ada jodoh, Simbok pesen, carilah pasangan yang setia; bisa mengelola uang, dan; harus perjaka ting-ting”.
Berangkatlah sang gadis ke kota jakarta, Beberapa bulan kemudian dia kembali ke desanya untuk meminta doa restu ingin menikah. “Simbok.., saya sudah dapet jodoh seperti pesen Simbok”.
Sang gadis menceritakan kepada si Mbok tentang pacarnya.
“Kalo jalan-jalan keliling kota, dia selalu nggandeng, mbelai-belai saya. Itu kan artinya setia ya mbok?” Si mbok mengangguk tanda setuju.
Sang gadis meneruskan “Suatu hari karena kemalaman dan kehujanan kami mencari tempat berteduh dan menginap, jodoh saya ini bilang agar berteduh ke motel saja. Dan supaya hemat, sewa kamarnya satu saja. Ini kan artinya dia bisa hemat ya mbok?” Dengan terbata-bata bingung, Simbok mengangguk.
Sang gadis masih meneruskan lagi “Di situ lah Simbok, baru saya tahu kalau jodoh saya itu juga masih perjaka ting-ting… ” “Hah…..?” sergah Simbok. “Gimana sih nduk kok kamu bisa bilang gitu?”
Lalu sang gadis bercerita “Mmm … anunya masih baru…masih dibungkus PLASTIK, Mbok!” Gedubraak..! !! Simbok langsung klenger….



0 komentar:

Poskan Komentar

 

ekoqren Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates