Senin, 22 Oktober 2012

0 Buaya dari Filipina Pecahkan Rekor Dunia sebagai Reptil Terbesar

Seekor buaya raksasa di Filipina dengan panjang 6 meter ditetapkan sebagai reptil terbesar di dunia oleh Guinness Book of World Records. Buaya seberat 1 ton ini diketahui pernah menewaskan 2 warga setempat, sebelum akhirnya ditangkap. 



Buaya jantan yang diberi nama 'Lolong' ini berhasil ditangkap di wilayah rawa di Agusan, Kepulauan Mindanao, pada September tahun lalu. Menurut warga, buaya air asin ini diketahui pernah menewaskan seorang gadis dan seorang nelayan setempat.

"Buaya terbesar yang pernah ditangkap, bernama Lolong, seekor buaya air asin yang tercatat memiliki panjang 6,17 meter," demikian pernyataanGuinness Book of World Records dalam situsnya, seperti dilansir oleh AFP, Senin (2/7/2012).

"Berat Lolong telah ditimbang di sebuah timbangan truk dan dipastikan mencapai 1.075 kg," imbuh pernyataan tersebut.

Otoritas Bunawan mengakui pihaknya telah menerima sertifikat resmi dari pihakGuinness Book of World Records terkait rekor dunia ini. Saat ini, Lolong dalam perawatan otoritas setempat di sebuah penangkaran buaya.

"Lolong hebat. Saya pikir dia mampu beradaptasi dengan lingkungan barunya ini," ujar koordinator media otoritas setempat, Welinda Asis Elorde kepada AFP.

Dijelaskan Elorde, setiap bulannya Lolong diberi makan daging sapi, daging babi dan unggas seberat 10 persen dari berat tubuhnya. Namun akhir-akhir ini, para ahli menyarankan agar Lolong menjalani diet dengan hanya memakan 8-10 kg daging per minggunya, agar lebih aktif. 

"Saya berada di sana (tempat Lolong ditangkarkan) kemarin dan nampaknya dia menjadi daya tarik wisata tersendiri. Ratusan orang datang mengunjunginya dalam sehari," imbuh Elorde.

Rekor dunia untuk kategori reptil terbesar sebelumnya dipegang oleh seekor buaya bernama Cassius dari Australia. Cassius tercatat memiliki panjang 5,48 meter dan berat hampir 1 ton. Sejak ditangkap di wilayah Northern Territory pada tahun 1984, Cassius dirawat di sebuah penangkaran buaya di Queensland.http://news.detik.com

0 komentar:

Poskan Komentar

 

ekoqren Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates